blog-islam


Selamat datang kami ucapkan, semoga bermanfaat dan berkah bagi kita semua

Bila ada gambar yang tidak bisa dimuat, silahkan klik kanan pada gambar dan pilih view image



١٤٣٥ H/ 2014 M




SELAMAT DATANG DI Manaroh al-Ilmi

Cetak Pdf

Kamis, 26 April 2012

apakah hukum wirid yasin tahlilan takhtiman


Mengkritisi Wirid Yasin, Tahlilan, Tahktiman.
Oleh : Muhammad Abduh Nasution
Istilah tua dan muda kerap kali mewarnai pembahasan ini, sebab mereka yang tua adalah kelompok yang pro, sedangkan yang muda adalah kelompok yang kontra, padahal pemberian istilah ini hanyalah suatu upaya untuk memecah belah umat Islam, karena mereka yang dikatakan kelompok tua tentu karena merasa dirinya tua maka ia akan menjaga wibawa tradisi nenek moyang dan menganggap yang muda tak lebih dari anak kemaren yang belum merasakan asam garam hidup, dan sebaliknya mereka yang dicap muda akan serta merta menganggap bahwa kelompok tua itu hanyalah komplotan orang-orang kuno, kolot, dan keras kepala, dan terbukti istilah yang dibuat oleh orang diluar Islam ini mampu memecah belah umat Islam. Padahal nyatanya tidak demikian, yang namanya kebenaran tidak memandang dari segi usia, karena Allah SWT tidak pernah menjamin usia seseorang itu menjadi pegangan untuk mencapai kebenaran. Demikiankah dalam sejarah banyak kita lihat para pemuda menjadi tonggak kebenaran, dan banyak pula sepuh yang menjadi biang kesesatan, demikian pula sebaliknya.
Akan tetapi walau bagaimanapun juga, yang namanya kebenaran itu harus disampaikan, karena itu adalah tugas seorang muslim. Maka akan timbul pertanyaan, apakah tulkisan ini bermaksud hendak menyalahkan wirid Yasin? Anda keliru bila beranggapan demikian, karena kami bermaksud untuk mengkritisi kenyataan yang berlaku di masyarakat. Wirid Yasin, bukanlah hal yang haram, karena ia adalah ibadah membaca Al-Qur an, demikian pula dengan tahlilan, yang merupakan pembacaan kalimat laa ila ha illa Allah, pun demikian adanya dengan takhtim yang merupakan pembacaan zikir dan doa yang mempunyai fadhilah dalam Islam, dan ksemua rangkaian ini adalah sarana untuk mempererat tali silaturrahmi, yamg merupakan hal yang sangat dianjurkan dalam agama Islam. Namun terjadi beberapa kejanggalan dan penyimapangan, antara lain:
1.      Membaca beramai-ramai. Dalam dalil naqli yang saya jumpai, belum pernah ada menyebutkan bahwa Rasulullah SAW menyerukan untuk membaca surah Yasin secara beramai-ramai atau bersam-sama. Hal yang paling mungkin bahwa para Ulama zaman dahulu dalam mengajarkan agama Islam bisa jadi menggunakan cara ini. Namun dalam perkembangannya, banyak orang yang berwirid bukan untuk belajar, melainkan untuk niat lainnya. Apalagi setelah Yasin pada zaman sekarang ini menggunakan transliterasi Arab, sehingga orang bukannya membaca surah Yasin, melainkan membaca transliterasinya dalam tulisan latin. Akibatnya terjadilah kesalahan baca pada surah Yasin itu yang tidak menutup kemungkinan akan merubah maknanya jauh dari makna aslinya. Maka dari itulah banyak Ulama yang mengharamkan membaca Al-Qur an menggunakan transliterai ini, karena akan mengubah maknanya, kecuali bagi mereka yang masih belajar, itupun jangan sampai terlena sehingga tidak mampu menguasai huruf Al-Qur an.
2.      Tahlilan. Dalam hal ini menurut sejarah bahwa asal muasal tahlilan itu dibaca kuat-kuat dan beramai-ramai, adalah orang-orang di Betawi pada waktu penjajahan Belanda sudah tidak mempunyai daya lagi untuk berjihad melawan mereka ini, sehingga orang-orang Betawi tersebut melakukan tahlilan sebagai upaya terakhir dalam Jihad melawan mereka ini. Namun pada akhirnya terjadi juga penyimpangan, yaitu membaca tahlilan sekencang-kencangnya sampai lafaz laa ilaha illa Allah menjadi amburadul, bahkan ada yang namanya ratib saman, sampai-sampoai pembaca tahlil ini keserupan tak sadarkan diri. Hal ini menunjukkan bahwa ini adalah upaya setan dalam menukar lafaz Allah.
3.      Takhtim. Di dalam takhtim ini juga terjadi kejanggalan, sebab adanya sambung menyambung ayat, mungkin saja pada zaman dahulu para Ulam sengaja membuat system ini agar orang cepat menghafal Al-Qur an, maka di zaman sekarang ini tidak ada salahnya bila dibuat pula Surah Al-Baqarah dalam bentuk takhtiman ini, sehingga akan banyak tercetak para penghafal Qur an, agar bangsa ini menjadi Negara yang berkah. Aamiiin.

3 komentar:

  1. Di kota medan khususnya disetiap linkungan pasti mempunyai kelompok perwiritan, dari situ banyak sisi positif hanya saja bacaannya harus banar dan intinya saya setuju dengan apa yang dikemukakan oleh penulis

    BalasHapus
  2. Assalamu'alaikum Warahmatullah...

    Ane sependapat, sikon di setiap daerah belakangan ini mungkin sama saja menurut pandangan saya, krna di tinjau dari sisi ekonomi penduduk Indonesia. ada yg kaya - pas-pasan - juga miskin,... wal hasil di mesjid pun punya banyak warna dalam penerapan ilmu Islam, ada yg Sarjana - yg berguru otodidak - ada yg berguru dari buku yg dibelinya - ada juga ilmu itu cuman sampai pada lulusnya pengajian dan ada yg jarang sekali hadir di mesjid karna malu kurangnya ilmu yg didapatinya...

    apapun yang terjadi dilapangan tatkala kejanggalan itu ada,, itulah tugas utama Imam Masjid, Orang-orang yang telah mengetahui kebenaran. untuk memberikan ceramah Agama, untuk memberitahukan kebenaran Islam, walaupun tidak ada amplopnya ^_^

    Semoga Allah meluruskan jalan Islam kita semua, sehingga kita tidak ada keraguan dalam bertindak menegakkan amar ma'ruf nahi munkar yang santun terhadap sesama muslim.... amiin

    wassalam

    BalasHapus

Silahkan anda sampaikan pendapat anda, karena pendapat manusia sebagai makhluk berakal dan berhati harus dihargai.