blog-islam


Selamat datang kami ucapkan, semoga bermanfaat dan berkah bagi kita semua

Bila ada gambar yang tidak bisa dimuat, silahkan klik kanan pada gambar dan pilih view image



١٤٣٥ H/ 2014 M




SELAMAT DATANG DI Manaroh al-Ilmi

Cetak Pdf

Senin, 30 Mei 2011

Resensi buku Sosiologi Korupsi, defenisi korupsi, sebab korupsi

Judul buku : Sosiologi Korupsi
Pengarang : Sayed Hussein Alatas
Tahun : 1983
Penerbit : LP3ES
Tebal : 77 halaman
Peresensi : Muhammad Abduh Nasution


Pemberantasan korupsi bukanlah

hal baru, bahkan bagi orang awam
sekalipun. Demikian pula dengan korupsi sebagai inti permasalahan yang
mempunyai dampak yang sangat luar biasa. Korupsi sebenarnya bukan hal
yang baru dalam sejarah pemerintahan umat manusia. Telah banyak
pemerintahan yang kuat yang jatuh akibat daripada korupsi yang
sebenarnya adalah tindakan kezaliman para penguasa. Sebab itulah,
masalah korupsi tampaknya masih belum dapat dibersihkan secara tuntas,
meskipun arah menuju itu telah banyak dilakukan, dan tentu hal ini
harus didukung untuk menyelematkan negara yang berarti juga
menyelamatkan diri kita sendiri sebagai bagian dari negara. Apakah
sebabnya terjadi korupsi? apakah mutlak hanya terjadi pada negara
miskin dan negara berkembang? lalu apakah korupsi itu sama dengan
pencurian? Sayed Hussein Alatas yang merupakan Guru Besar dan Kepala Departemen Kajian Melayu di Universitas Singapura mencoba untuk menjawabnya dengan menggunakan data-data dan analisa sosiologis untuk memecahkan masalah ini.
Dalam buku ini juga telah dijelaskan, bahwa sejak dari negarawan
dan ilmuwan Islam Abdul Rahman Ibn Khaldun (1332-1406) yang merupakan
penemu sejarah ilmiah dan sosiologi, juga merupakan pengkaji tentang
korupsi dan dampaknya bagi suatu negara apalagi beliau juga bagian
dalam pemerintahan, dan juga negarawan Cina, Wang An Shih (1021-1086),
yang sangat ingin memberantas korupsi di negaranya, sebenarnya inti
dari penyebab korupsi bukan hanya karena kurangnya gaji pegawai, tidak
kuatnya sistem hukum, dan pengusaha yang nakal, tapi faktor utamanya
adalah keinginan untuk bermewah dari para pejabat / pegawai negeri /
pemegang amanah rakyat / pemegang kekuasaan. Dan tampaknya, usaha
pembinaan mental untuk kembali kepada alasan agama yang melarang
umatnya untuk bermewah-mewahan adalah hal yang sangat diperlukan
sekali dalam pemberantasan korupsi untuk pencegahan di hulu di samping
juga harus adanya hukuman yang tegas dan adil bagi para pelaku korupsi

Defenisi korupsi : walaupun korupsi adalah tindakan kriminal yang
mirip pencurian, namun harus dibedakan antara korupsi dengan jenis
kejahatan lainnya. Korupsi haruslah melibatkan orang-orang
pemerintahan karena korupsi adalah tindakan menyalahgunakan wewenang
yang dimilikinya dalam suatu negara, demikian pula tindakan korupsi
harus dilakukan oleh banyak orang, tidak bisa dilakukan oleh seorang
saja, karena korupsi pasti dilakukan oleh minimal 2 orang manusia,
kalau tidak tentu tidak terjadi korupsi. Inilah yang membedakan
korupsi dengan pencurian, penipuan, pemerasan, dan kejahatan lainnya.
Wallahu a'lam bish shawab.

Tafsir Al-Qur an Suroh QS Al-'Ashr, refleksi menyambut setahun berdirinya blog ini.

Menyambut setahun berdirinya blog ini, 24 Mei 2010.
Lihat di sini untuk teks asli ayat Al-Qur an
dalam tulisan Arab

Tafsir Lafzi (per kata):
(Demi waktu asar 1): yaitu pada saat sore atau setelah lebih panjang
bayangan matahari sampai terbenamnya (Sesungguhnya manusia): jenis
manusia (benar-benar dalam kerugian 2): seperti dalam perdagangan
(kecuali orang-orang yang beriman dan berbuat kebaikan): maka tidaklah
mereka dalam kerugian (dan saling berwasiat): berwasiat sebagian
mereka kepada yang lain (dengan benar): yaitu Iman (dan saling
berwasiat dengan sabar 3): atas ta'at pada Allah dan dari ma'shiat

Pembahasan : ¤ Syaikh Muhammad Abduh menukilkan, bahwa Imam Syafi'i
berkata: "Bila seandainya Allah hanya menurunkan suroh ini saja sebagai
peringatan kepada manusia, maka itupun telah cukup".
Kita sebagai
makhluk Allah yang lemah tidaklah pantas kiranya bersumpah kepada
selain Allah, oleh karena itulah hendaknya kita bila bersumpah, maka
bersumpahlah dengan nama Allah, sebaliknya bila Allah bersumpah, maka
Ia akan bersumpah dengan makhluk ciptaannya, untuk menunjukkan
kebesarannya, kehebatannya, dan kekuatannya, karena ia mampu
menciptakan segala sesuatu. Maha suci Allah. Akan timbul pertanyaan di
benak kita, mengapa dari sekian banyak ciptaan Allah, tidak semuanya
ia sebutkan sebagai sumpah dalam Al-Qur an? tentunya hanya Allah yang
maha tahu, namun bila kita lihat lagi, dengan sumpahNya itu, seakan
Allah menyeru pada manusia untuk memperhatikan ciptaannya, salah
satunya waktu ini. Begitu mudahnya seseorang lalai dalam urusan waktu, sehingga banyak orang yang menyia-nyiakan waktu yang dimilikinya, hingga akhirnya akan timbul penyesalan setelahnya, karena penyesalan selalu datang terlambat, ia selalu datang di akhir. Pepatah Inggris berkata
: "Time is money", yaitu waktu adalah uang, menyia-nyiakan waktu berarti membuang-buang uang tanpa ada manfaatnya. Pepatah Arab mengatakan : "Al-waqtu kash shoif", waktu itu seperti pedang, bila kita tidak bisa mengendalikannya, maka kitalah yang justru akan dibunuhnya.
Sebenarnya syari'at Islam tidaklah melanggar Hak Asasi Manusia, seperti disiplin waktu ini, adalah bagian dari syari'at Islam, tentu tidak mungkin syari'at berdisiplin ini bertentangan dengan HAM. Agama Islam sangat menghargai waktu, satu contoh kecil adalah pada waktu-waktu sholat yang harus tepat pada waktunya, sehingga umat ini diajari sedemikian rupa agar terbiasa disiplin. Di Indonesia sering terdengar adanya jam karet,yakni bila berjanji akan sesuatu pada jam sekian, baru terlaksana 1 jam berikutnya. Padahal ini adalah hal yang berbahaya, merugikan, dan pemborosan waktu yang begitu berharga. Padahal agama Islam tidak pernah mengajarkan hal yang demikian.
¤ Sebagian orang bila hendak berpisah pada suatu pertemuan akan membacakan ayat ini untuk saling mengingatkan. Pada waktu 'ashar adalah waktu yang biasa digunakan di Arab -dan wilayah lainnya- untuk beristirahat. Sebagian ulama tafsir menerjemahkan kata al-'ashr sebagai waktu sholat 'ashr, yaitu pada waktu sore hari.
Sehingga ayat juga mengingatkan manusia agar tidak lalai dalam waktunya. Boleh seseorang beristirahat, bahkan harus untuk menjaga kesehatannya. Namun jangan sampai bermalas-malasan sehingga waktu terbuang sia-sia. Demikian juga, waktu sore adalah waktu yang dekat kepada malam, sehingga ayat ini juga memperingatkan bahwa umat Nabi Muhammad berada pada akhir zaman, telah dekat pada hari kiamat, dengan banyak godaan dunia dan kelemahan, maka hendaklah umat manusia pada zaman ini agar jangan menyia-nyiakan hidup, hendaklah beriman, hendaklah banyak beramal, agar umur dan usia yang masih ada tidak sia-sia jadinya.
¤ Sesungguhnya manusia benar-benar dalam keadaan merugi. Menunjukkan betapa kuatnya ayat ini menerangkan tentang umat manusia akibat tidak mempergunakan waktu dengan hal yang sesuai dengan syari'at. Manusia adalah makhluk yang paling sempurna diciptakan oleh Allah ta'ala. Salah satu buktinya, adalah para makhluk diperintahkan untuk sujud (untuk hormat, bukan menyembah) kepada Nabi Adam A.S, dan bahwa Allah menjadikan para Nabi sebagai pemimpin yang merupakan seorang manusia. (bersambung)
Referensi :
• Tafsir Jalalain, karya dua orang Imam Jalal, yaitu Imam Jalaludin Abdur Rohman Ash-Shuyuthi dan Imam Jalaluddin Muhammad bin Ahmad al-Mahalli
• Tafsir Suroh Al-'Ashr, karya Syaikh Muhammad Abduh, diberi tambahan oleh Syaikh Muhammad Rasyid Ridha

Minggu, 29 Mei 2011

Puisi Remaja : Sakau Kekasih

karya : Muallim Rasyidi /Muhammad Abduh Mukhtirulilmi
• Aku merenung dalam sunyi
Melihat ke sana ke jalan itu
Berharap ia masih menungguku di sini
Tapi itu hanya rayuan semu
Dia hanyalah makhluk fana belaka
Terpaku aku dalam tatapannya celaka

  • Hanyalah pernah kuharap Engkau turunkan rahmat
    Hina dina hambamu ini dalam sekarat
    Tuhanku, takkan lelah engkau
    Meski aku tengah sakau
    Menikmati segala pandangan mata
    Dan semuanya pasti akan sirna

Hukum / Ketentuan Perkalian, Pembagian, Penambahan, Pengurangan dalam Bilangan Ganjil dan Genap, Cara gampang matematika

Berikut ini ada beberapa hukum atau kaidah matematika yang akan berguna bagi anak-anak yang masih baru belajar matematika agar tidak salah dalam hasil operasi matematika yang rawan kesilapan.
1) Perkalian
Ganjil x Ganjil = Ganjil
Ganjil x Genap = Genap
Genap x Genap = Genap
2) Pembagian
Ganjil : Ganjil = Ganjil
Ganjil : Genap = Pecahan
Genap : Ganjil = Pecahan, Genap, Ganjil
Genap : Genap = Genap, Ganjil
3) Penambahan
Ganjil + Ganjil = Genap
Ganjil + Genap = Ganjil
Genap + Genap = Genap
4) Pengurangan
Ganjil-ganjil=genap
Ganjil-genap=ganjil
Genap-ganjil=ganjil
Gemar-genap=genap

Contoh Rumus Struktur Alkena dan Alkuna

1) Rumus struktur 3-etil-2-metil-pentana
CH3-CH-CH-CH2-CH3
..........|......|
.......CH3-C2H5
2)Rumus struktur 3,4-etil-2,5-metil-2-heksena
CH2- CH= CH- CH- CH- CH2
...............|..........|.........|.........|
.....CH3 C2H5 C2H5 CH3
(hilangkan tanda titik, karena hanya untuk penempatan rumus saja, tidak berkaitan dengan rumus)

Rabu, 25 Mei 2011

Puisi Padamu Jua, buku Nyanyi Sunyi, karya penyair religius agamis Tengku Amir Hamzah

Padamu Jua

karya : Tengku Amir Hamzah

• Habis kikis
Segala cintaku hilang terbang
Pulang kembali aku padamu
Seperti Dahulu


  • Kaulah kandil kemerlap
    Pelita jendela di malam gelap
    Melambai pulang perlahan
    Sabar, setia selalu

• Satu kekasihku
Aku manusia
Rindu rasa
Rindu rupa

  • Di mana engkau
    Rupa tiada
    Suara sayup
    Hanya kata merangkai hati

• Engkau cemburu
Engkau ganas
Mangsa aku dalam cakarmu
Bertukar tangkap dengan lepas

  • Nanar aku gila sasar
    Sayang berulang padamu jua
    Engkau pelik menarik ingin
    Serupa dara di balik tirai

• Kasihmu sunyi
Menunggu seorang diri
Lalu waktu bukan giliranku
Mati hari bukan kawanku

Dari : Nyanyi sunyi

Rabu, 04 Mei 2011

pasang iklan gratis

Pendiri blog ini merasa sangat senang bila dapat membantu anda untuk mengiklankan produk anda dengan cara meminjamkan blognya secara gratis kepada anda. Silahkan anda kirimkan gambar yang ingin anda iklankan dan teks iklannya. Download form untuk mengirimkan e-mail kepada pendiri blog ini atau email ke MuhammadAbduh.mukhtirulilmi@gmail.com . Buruan, selagi tempat masih ada dan batas waktu belum habis

Syarat : Iklan harus sesuai dengan syari'at Islam (produk yang halal)

Senin, 02 Mei 2011

Asal usul Hari Buruh, sejarah hari buruh, hukum merayakan hari buruh

Setiap tanggal 1 Mei akan diperingati sebagai hari buruh internasional, walaupun di Indonesia masih belum menjadi hari libur nasional, tapi selalu diperingati apalagi sebagai sarana akbar untuk menyampaikan keluhan dan jeritan kepada pemerintah. Lalu bagaimana sejarah hari buruh itu?
Dalam sebuah buku saya baca [1], bahwa hari buruh yang jatuh setiap tanggal 1 Mei bermula dari penghormatan terhadap St. Yosef, ayah (bapak pelindung) Yesus Kristus dan bekerja sebagai tukang kayu di Nazaret, merupakan keturunan dari Raja Daud, dan diangkat oleh gereja sebagai bapa pelindung gereja (pestanya tanggal 1 Mei). Demikian pula saya ada melihat Presiden Filipina, yaitu Marcos yang beragama Katholik sedang memperingati misa buruh 1 Mei.
Bagaimana dengan hukum merayakannya? Saya masih belum menjumpai adanya fatwa mengenai ini, mungkin kita harus menunggu MUI sebagai majlis muftiyin di Indonesia.
[1]1989, Ensiklopedi Indonesia, Jilid 7, hal 3996, Edisi Khusus, Jakarta: P.T. Ichtiar Baru-Van Hoeve

Kerajaan Sontang, Sejarah Kerajaan Sontang, Tambo Sejarah Rajo, Daftar Nama Raja Sontang, Raja Sontang

Kerajaan Sontang


Tulisan di

Manaroh al-ilmi

, untuk kemajuan peradaban

Lokasi Kerajaan Sontang
Pendahuluan
Daftar Nama Raja-Raja
Sebagai keturunan dari waris Raja Sontang, tentu saya harus mengetahui sejarah dari nenek moyang, meskipun saya adalah kelahiran kota, dan untuk mengamalkan sunah Rosul, baiklah akan saya sampaikan ilmu saya yang sedikit tentang sejarah Kerajaan Sontang.
Kerajaan Sontang adalah salah satu kerajaan di Provinsi Sumatera Barat, kemudian bergabung kepada Republik Indonesia pada tahun 1945 melalui pernyataan Raja Sontang ke XI (11) secara langsung kepada pemerintah Indonesia, sehingga tidak terjadi revolusi sosial seperti yang terjadi pada beberapa kerajaan di Sumatera yang memihak Belanda. Kerajaan ini terletak di Kabupaten Pasaman, meliputi kecamatan Duo Koto dan kanagarian (desa, kelurahan) Sontang di kecamatan Panti.


Daftar Nama Raja-Raja


  1. Si Baroar bergelar Nasaktion (Nasution)
  2. Raja Gumanti Porang
  3. Raja Lobi
  4. Gambir Tuanku Rajo Sontang I
  5. Parlagutan Tuanku Rajo Sontang II
  6. Ninggil Tuanku Rajo Sontang III
  7. Nuncang Tuanku Rajo Sontang IV
  8. Mutar Tuanku Rajo Sontang V
  9. Garang Tuanku Rajo Sontang VI
  10. Nanggar Tuanku Rajo Sontang VII
  11. Ratus Haji Sulthan Tuanku Rajo Sontang VIII
  12. Humala Sutan Sulaiman Tuanku Rajo Sontang IX
  13. Djaaman Tuanku Rajo Sontang X
  14. Ahmad Dahlan Tuanku Rajo Sontang XI
  15. paman (pak tuo) saya

    Taufik Arief, S.H

    Tuanku Rajo Sontang XII
Referensi:Nasution, Arwin. Tambo Sejarah Negeri Sontang-Cubadak-Simpang Tonang Keturunan Rajo Sontang Serta Sekalian yang Berpangkat Adat Pemberian Oleh Rajo Sontang di Atas Tanah Ulayat Rajo Sontang. Medan: 1997