blog-islam


Selamat datang kami ucapkan, semoga bermanfaat dan berkah bagi kita semua

Bila ada gambar yang tidak bisa dimuat, silahkan klik kanan pada gambar dan pilih view image



١٤٣٥ H/ 2014 M




SELAMAT DATANG DI Manaroh al-Ilmi

Cetak Pdf

Minggu, 04 Desember 2011

Dahsyatnya Azab Neraka

(Pengajian tentang Ngerinya Neraka, semoga Allah menghindarkannya dari kita)


Tulisan di Manaroh al-Ilmi, menara ilmu untuk kemajuan peradaban.

Wahai orang-orang yang lalai, yang disibukkan dengan pekerjaan dunia
ini yang kau muliakan, padahal ia akan berkesudahan dan hilang,
ajaklah pikiranmu bahwa engkau akan berpindah darinya. Dan ubahlah
pemikiranmu kepada yang akan didatangkan kepadamu, maka sesungguhnya
telah dikabarkan padamu bahwa neraka itu didatangkan bagi semua, dan
jika yakin engkau dari golongan orang-orang yang didatangkan azab, dan
ragu dari golongan orang yang selamat, maka rasa-rasakanlah di hatimu
dahsyatnya neraka itu, dan mudah-mudahan engkau ditolong agar selamat
darinya.

Dan engkau berharap pada keadaan makhluq, dan sungguh telah berkeras
bahwa azab neraka hanya kelicikan, maka kesusahan diantara mereka, dan
kedahsyatan siksa, terhenti mereka untuk menunggu kebenaran nabi
mereka, dan berharap dapat syafaat, - padahal mereka para pendosa
memelihara kezaliman yang memiliki setiap orang dan menaungi mereka
api yang bergejolak, dan mereka mendengar jeritan yang fasih dari
kerasnya marah dan marah, maka ketika itu yakinlah para pendosa dengan
kebinasaan, dan terduduklah mereka terjongkok. Hingga mereka minta
kasihan dan minta sembuh dari sejelek-jelek orang yang dibalikkan, -
maka disana malaikat Zabaniah akan menggiring para pendosa kepada azab
yang pedih dan didudukkan dengan wajahnya pada lobang neraka, dan
berkata malaikat itu padanya

"Rasakanlah engkau yang dulu
merasa agung dan mulia, tinggallah di negeri ini yang kekal engkau
sebagai tawanan"
, dan dinyalakan padanya api.

Minuman mereka disana "Hamim", dan mereka menetap di neraka yang
keras siksanya dari kaki sampai kepala, dan menghitam wajahnya karena
kezaliman dan kemaksiatan. Mereka menyeru agar dinaungi dan mohon
didengar pada pihaknya dan tepinya. Mereka berkata "Ya Malik, kulit
kami telah masak, Ya Malik, keluarkan kami darinya, maka kami tidak
akan mengulangi berbuat dosa", maka berkata Zabaniah

"Tidak
mungkin, kenapa dulu tidak ada engkau beriman. Dan tidaklah engkau
akan keluar dari negeri ini dengan enak, maka takutlah padanya dan
janganlah bicara lagi, dan walaupun dikeluarkan kalian darinya
tidaklah kalian menjauhi larangan darinya dan kalian pasti akan
mengulanginya"
dan ketika itu mereka berputus asa, dan atas
yang tesdahulu pada sisi Allah mereka mengeluh.

Dan tidaklah menyelamatkan mereka penyesalan dan tidak menguntungkan
mereka mengeluh, mereka menyeru dengan susah payah dan tekun, dan api
akan memasak mereka seperti memasak periuk, dan hancurlah dahi mereka
dengan corong besi dan muncrat nanah dari mulut mereka.

Dan mereka orang kafir sudah pasti begitu harusnya takut mati, tapi
mereka tidak juga takut, maka bagaimana denganmu kalau engkau melihat
pada mereka dan telah menghitam wajahnya dari Hamim. Dan akan buta
mata mereka dan bisu lisan mereka dan hilang keagungan mereka. Dan
terkelupas kulit mereka, dan bergejolak api yang berjalan di perut
mereka bagian demi bagian, dan hidup hawiyah dan melukai ia dan
melewati ia akan anggota badan mereka yang tampak - Ini sebagian dari
sejumlah keadaan mereka dan lihatlah kepada melewati ke bagian bawah.
Maka sesungguhnya akhirat itu lebih besar derajatnya dan lebih besar
keutamaannya, maka sebagaimana bahwa manusia atas dunia melewati maka
siapa minta banyak seperti tenggelam padanya dan siapa yang kolam
padanya pada batasan.

Maka demikianlah mencapai api bagi mereka yang melewati. Maka Allah
tidak menzalimi sebesar zarrahpun maka tidaklah menebus satu macam
azab atas setiap dari pada neraka, bagaimanamungkin adalah tetapi bagi
setiap seorang batas yang tertentu atas kadar maksiat dan dosanya
kecuali bahwa sedikitnya itu adalah azab,

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan anda sampaikan pendapat anda, karena pendapat manusia sebagai makhluk berakal dan berhati harus dihargai.